Loading...

(photo source: pixabay)

Hai para traveller perkenalkan nama gue Ajeng. Saat ini gue freelancer dan buka usaha makanan kecil-kecilan. Karena hobi gue masak dan travelling. Jadi gue mau sedikit berbagai cerita pengalaman travelling gue bersama ke dua adek gue di tahun 2019. Kemana kah kita? Sumpah travelling ini sangat spontan dan modal nekat.

Jadi awalnya kita punya rencana liburan ke Pulau Dewata Bali dan setelah kita lihat-lihat harga tiket pesawat perjalanan domestik Jakarta-Bali saat itu mahal, akhirnya kita mengurungkan niat untuk tidak jadi berangkat. Setelah beberapa hari kemudian, adek gue liat salah satu iklan promo maskapai penerbangan perjalanan ke luar negeri dengan harga yang sangat murah. Dengan spontan dong kita langsung beli tiket pesawat PP dan akhirnya tujuan kita adalah Kuala Lumpur. Setelah itu kita segera mencari referensi hotel yang murah tapi fasilitasnya sudah lengkap akhirnya kita putuskan travelling selama 5 hari di Kuala Lumpur.

Hari yang kita tunggu tiba dong guys, hari pertama akhirnya gue dan adek gue sampai di KLCC Airport pukul 24:00 dan ternyata pas kita hubungin pihak hotel kita di infokan bisa check in jam 14:00. Salah kita dari awal memang super nekad dan nggak tanya-tanya dulu dengan pihak hotel untuk proses check-in nya. Sumpah ya kita di airport kaya anak ilang, kalian bayangin bandara segitu besarnya dan buat ke hotel pun kita harus pesan bus antar kota gitu, dan bus itu baru ada jam 06:00.

Akhirnya karena kita ber 3 perempuan nggak mau ambil risiko dan nggak mau juga keluar dari airport akhirnya kita cari mushola airport dan kita bermalam di sana. Lumayanlah setidaknya aman banget kita di sana. Terus kita kelaperan gitu dong akhirnya kita beli makan di minimaket airpot karena dari awal emang backpackeran, kita otomatis sangat hemat dan yang kita beli hanya mie kaya pop mie gitu loh, kita beli banyak banget buat angetin perut dan nahan laper sampai pagi dong. Sumpah diawal kedatangan kita aja udah berasa banget ya bumbu-bumbu orang travelling ada ajah cerita uniknya.

Oke akhirnya subuh pun tiba kita langsung bergegas ke terminal untuk pesan tiket bus, sumpah ya gue baru pertama kali ke sana sama adek-adek gue dan kita tuh kebingungan harus kemana, dan satu-satunya hal yang kita ambil adalah ikutin semua orang pasti tujuannya sama udah itu ajah yang kita jadi pacuan. Kalau nyasar baru tanya, pokoknya kita nanya harus sama petugas kalau nggak sama petugasnya gue takut diculik. Oke udah nih yaa kita beli tiket busnya dan ternyata dari airport sampai ke kotanya tuh kayanya jauh banget gitu akhirnya gue tidur lagi deh tuh di bus asli kita pelor banget.

Karena gue pesen hotel di Bukit Bintang akhirnya kita lanjut lagi naik MRT nya KLCC gitu ke Bukit Bintang. Sumpah ya di sini tuh kita dibuat bingung lagi, parah sih stasiunnya luas banget dan nyatu gitu sama Mall. Sampai gue tuh capek buat ke stasiunnya ajah muterin mall dulu, belum lagi turun naik tangga berkali-kali karena kita nggak tahu disebelah mana beli tiketnya, nanya petugas mulu pokoknya. Akhirnya udah nih kita beli tiketnya gitu tapi lucu kaya koin mainan gitu tiketnya kalau di sini kaya flazz card di tab ke mesin ya.

(photo source: dokumentasi pribadi)

Di sini ada kejadian unik lagi jadi saking gue capeknya muterin tuh stasiun, nih kereta ceritanya udah dateng dan gue kira berangkatnya agak lama gitu kan. Jadi kedua adek gue udah masuk duluan ke kereta itu dan giliran pas gue mau masuk eh pintu otomatis mau ketutup dan karena gue takut kejepit akhirnya tuh pintu gue ganjel sama koper gue, dan pintunya akhirnya kebuka gitu kan dan gue bisa masuk, pas gue udah masuk gue kira udah nih bakal jalan lah.

Ternyata sensor pintunya macet nggak mau ketutup sampe lama banget, akhirnya kondekturnya dateng ngecek semua gerbong. Gue deg-degan dan malu asli jangan-jangan karena gue nih, mana dalem gerbong yang gue naikin banyak yang lihat gue ganjel pintu pake koper. Habis kalau nggak kaya gitu gue bisa ketinggalan kereta dan otomatis nih kepisah dari adek gue, sedangkan gue nggak ada paket internet.

Karena kita cuma sharing tethring dari hp adek gue. Akhirnya pas di cek kondekturnya bener dong pintu yang gue ganjel itu error gitu butuh berapa menit baru bener dan satu gerbong langsung natap ke arah gue dan adek-adek gue, ada warga lokal Malaysianya gitu ngomel ke arah kita sambil nunjuk-nunjuk asli mau nangis dan malu juga, gue kan takut kesasar dan nggak tahu harus ngapain.

Ok akhirnya kita sampai jugalah di Bukit Bintang, dari stasiun ke hotel kita putuskan buat jalan kaki ajah, karena cuaca juga masih pagi pasti udara masih segar dan kita liat di Google maps kalau jaraknya deket gitu. Tapi pas udah kita lakuin asli itu jauh banget dong, dan di sana nggak bisa sembarang nyebrang mau nggak mau lewat JPO. Padahal mah bisa ajah lurus nyebrang lebih efesien waktu. Gue nggak mau ambil risiko karena ini negeri orang yaudah lah kita lakuin muter-muter juga, setelah di hotel ternyata masih nunggu lagi karena belum bisa check in. Karena kita nggak mau buang-buang waktu kita ganti baju segera dan titipin koper kita di petugasnya. Kita nekat lagi jalan-jalan sebelumnya kita udah list destinasi kita akhirnya kita ke Dataran Merdeka.

Dataran Merdeka itu indah bagus banget walau setipe kaya musium kota tua tapi ini bersih banget lebih kaya bangunan apa ya masjid atau istana gitu. Sebenernya capek dan kurang tidur tapi pas langsung liat tempat yang bagus kaya bahagia gitu. Dari dataran merdeka kita putuskan balik ke hotel karena udah siang banget juga dan kita butuh bersih-bersih dan makan siang. Sorenya kita lanjut lagi cuma kita tuh pergi ke kampung China nya Malaysia buat beli oleh-oleh padahal baru dateng tapi getol nyari oleh-oleh sambil nyari makan gitu.

Asli di sana malah gue nggak tertarik makanan khas Malaysia kaya nasi lemak, tapi malah nyarinya yang kaya warteg gitu ada beberapa lauk yang setidaknya gue bisa makan dan nggak ngerasa aneh. Terus kita lanjut lagi ke salah satu Mall di Bukit Bintang, cuma iseng sih mau tau Mall di negera lain dan menjelang magrib kita pulang ke hotel buat lanjut besok kita jalan lagi.

(photo source: dokumentasi pribadi)

Hari ke dua kita putuskan pergi ke Batu Caves, Thean Hou Temple dan Petronas Twin Tower. Dari ketiga destinasi itu paling seru di Batu Caves, sumpah bagus banget ada kuil wara warni, tangga warna warni, ada batu alam yang indah banget. Selang berapa menit kita asik foto-foto ternyata ada tourist minta tolong difotoin sama adek gue, mereka bertiga dan semuanya cowo.

Dia : “Makasih ya..”

Kita : “Orang indonesia juga ya?”

Dia : “Iya, sama ya? Udah berapa hari di sini ?”

Kita : “Baru 2 hari sih, kalian ?”

Dia : “Oh kita besok terakhir, udah sering travelling sendiri?”

Kita : “Ini perdana banget, kalian udah sering ya?”

Dia : “Iya kita sih udah sering cuma ya tetep kumpulin uang dulu, yaudah oke deh sampai ketemu lagi ya...”

Sebelum kita pisah, adek gue sempet tukeran hp sama salah satu dari mereka syukur-syukur besok punya destinasi yang sama jadi bisa join kan biar makin seru. Seneng gitu sih kita nggak kaya anak ilang banget ternyata ada orang indonesia juga bisa temenan.

(photo source: dokumentasi pribadi)

Hari ketiga gue dan adek-adek gue kaya galau antara mau ke Genting apa Malaka. Akhirya kita putusin ke Malaka ajah dan itu jauh banget dari Bukit Bintang dan kita harus naik bus antarkota lagi. Asli kita tuh emang nekat kaya nggak takut selagi masih siang sih hehehe. Sesampai di Malaka wah indah banget, banyak spot foto bagus, banyak museum dengan warna-warna lucu gitu ada penyewaan kapal buat seberangi sungainya dan ada jajanan khas Malaka yang sempet kita cari review dulu di YouTube kaya Es cendol gitu. Puas banget sih kita ngebolang banget di negeri orang, akhirnya kita putuskan balik ke hotel karena kita takut ga ada bus malem-malem ke Bukit Bintang.

Hari ke empatnya kita hanya main di sekitaran Bukit Bintang ajah, kita main ke Mall lagi buat beli yang sekiranya murah-murah ajah sih sambil liat pemandangan di malam hari. Di sini lah terjadi lagi kejadian unik, jadi paket internet kita udah menipis banget mau pesan grab kalau ga salah udah ga bisa, mau minta sama orang ga ada yang berani akhirnya kita bertiga sotoy lagi, kita merasa nih Mall deket banget kok ke hotel kita. Kita akhirnya putuskan jalan kaki dan itu kisaran jam 21:00. Jadi adek gue sok jadi pemandu kalau lewat jalan kampung lebih cepat dibandingkan jalan arteri. Yaudah kita bertiga ikutin jalan ajah tapi lama kelamaan kok jalanan makin sepi dan kaya masuk ke perkampungan atau kaya tempat apa ya susah deh jelasinnya cuma ngebatin sih kok gini yaa, akhirnya gue pun buka omongan.

Gue :  “kok jalanan gelap banget ya?” 

Adek : “emang kenapa mba?”

Gue : “itu diatas ada orang yaa? Gue langsung lari dong tanpa kasih aba-aba”

Adek : “Mba... Mbaa.... kenapa sih gue takut kan?”

Gue : “Sama gue juga takut, gelap banget jalanannya. tadi ada orang diatas liatin kita jalan gue takut dia ngikutin kita ntar”.

Setelah kita merasa tenang, kita jalan lagi dan gue bingung itu di mana yang pasti isinya cowo semua, kita makin takut dan makin mau nangis dong udah malem banget ga bisa pulang, mana paket internet nggak ada. Alhamdulillah di ujung jalan kita liat minimarket yang tertera tulisan buka 24 Jam, kita ke sana beli air dan minta wifi. Nggak pake lama kita pesen transportasi online buat balik ke hotel dan ternyata hanya muterin beberapa gedung dan sampe ke hotel. 

Kita bertiga kayak kaget gitu sambil liat waktunya cuma 7 menit perjalanan itu juga dengan speed 40/km kayaknya. Setelah di kamar hotel kita bertiga kaya saling ngeluarin unek-unek, tau-taunya hotel kita deket banget. Cuma kehalang berapa gedung doang, kita ke sana sini nggak nemu jalan sampai ketakutan ternyata sedeket ini. Tapi ya itulah nikmatinnya backpacker nggak pakai jasa paket traveling.

(photo source: dokumentasi pribadi)

Hari terkahir kita di Kuala Lumpur masih ada lagi cerita jadi kita dari hotel kembali lagi ke tempat oleh-oleh karena jajanan di sana murah banget jadi sayang melewatkan itu. Setelah kita belanja ya kita kebingungan lagi mau ke airport pesan grabnya gimana? Akhirnya kita ngeliat ada taksi gitu pas kita tanya ternyata ditembak harganya kalau dalam mata uang Rp300 ribuan, nggak ikhlas kita. Akhirnya kita nyebrang ke drug store dan di sana kita minta wifi lagi deh baru kita pesan grab.

Alhamdulillah dapet drivernya super ramah banget, dia orang Malaysia asli dan sepanjang perjalanan dia ceritain sejarah-sejarah Malaysia. Terus dikasih tau beda plat nomor mobil beda juga kaya status pemiliknya. Dikasih tau makanan khas malayasia selain nasi lemak yang murah-murah dan dia seneng katanya kita masih muda berani banget traveling perdana ke negeri orang dan sangat menikmati liburan ini, (padahal dia ga tau ajah apa yang kita alami, hehe ). Akhirnya kita tiba di Indonesia dengan selamat deh. Jadi seperti itu pengalaman cerita travelling gue bersama kedua adek gue. Pengalaman yang berharga, waktu yang ga bisa ditukar dan pasti akan ketemu banyak orang baru.

 

Penulis: Ajeng Andini

Instagram: Jengdini01

Facebook: Ajeng Andini

Press Enter To Begin Your Search
×