Loading...

Foto: Dokumen Pribadi

Kalau kamu ditanyain “buat apa sih traveling?” Jawaban apa sih yang pertama kali ada di pikiran kamu.

“Hobi dong, seneng aja gitu bisa pergi dan melihat dunia luar”

“Ngilangin stress”

Atau ada yang traveling biar bisa ngeramein feed di akun social media kamu? Dan mungkin masih ada banyak alesan lainnya. Kalo aku sendiri sebenernya jarang banget traveling atau main keluar tapi sekalinya keluar aku pengen buat itu nggak sia-sia. Pergi ketempat yang benar-benar pengen aku kunjungin dan tentu dengan planning yang matang. Dan disini aku pengen berbagi pengalaman traveling yang unforgettable buat aku, sampe sekarang kalo liat fotonya itu bikin gagal move on.

Jadi, dulu itu aku pernah traveling ke daerah Kyoto Jepang. Aku planning rencana liburan ini mungkin ada 4-3 bulan sebelum. Mulai dari nyari penginapan, dimana menurutku sih yang penting aman dan deket sama lokasi yang pengen aku kunjungi, kalo ada poin tambahannya mungkin yang murah ya. Apalagi sekarang banyak banget ada tempat-tempat sewa penginapan yang murah.

Dan yang paling penting cari tiket pesawat. Tapi karena aku travelingnya pas waktu aku lagi study di jepang jadi ini mungkin saran aja ya. Aku itu suka iseng sering cek harga tiket. Cari promo atau ikut travel affairs. Kadang disana ada tiket murah. Mungkin kalo ke jepang, pernah aku liat 5-6 juta PP.

Aku sampai di Kyoto itu sore mau malam gitu, jadi langsung ke hotel, istirahat dan mulai menjelajah di keesokan harinya. Pagi-pagi sekitar jam 8 aku memulai aktivitas yang pasti bakal seru banget. Oh iya, Waktu aku kesana sekitar akhir bulan Maret, dan sakura belum mekar semua dong, cuma beberapa aja. Tapi untung banget deket hotel ada yang mekar. Jadi puas-puasin dulu ambil foto disini.

Foto: Dokumen Pribadi

Jadi saran aku kalo kamu pengen ke daerah Kansai di musim semi kesana akhir Maret atau awal april lah ya.

Jadi abis puas ngambil foto. Aku balik lagi ke stasiun Kyoto buat ke Tourist Informationnya beli Ticket Pass bus sama subway (kerta bawah tanah). Tapi karena masih tutup dan buka jam 9, akhirnya aku makan dulu. Jadi Tourist Informationnya itu ada di lantai dua, disana juga banyak tempat makan dan pagi-pagi udah ada yang buka. Tapi kalo kalian dari KIX, itu bisa beli disana juga sih, kan banyak tuh jenis Ticket Pass jepang, dengan beragam fitur dan harga. Jadi bisa di cari informasinya sesuai kebutuhan.

Pagi nya aku main dulu ke beberapa objek wisata yang lumayan jauh dari pusat kota. Tentunya pakai bus dengan Ticket Pass yang udah aku beli, Kalo di Kyoto itu kebanyakan pakai bus sih apalagi yang lokasinya jauh. Dan bus stop yang ada di stasiun Kyoto itu poin nya ada di depan stasiun dan banyak banget ada bus stop. Jadi harus bener-bener liat petunjuk. Tapi tenang aja, waktu kita beli tiket biasanya udah ada panduan dan peta. Terus tempat-tempat wisata yang terkenal udah diisi tanda dalam berbagai bahasa (biasanya Bahasa jepang, korea, mandarin, dan inggris) jadi gampang buat kita para traveler luar. Dan kalo di kota besar dan tempat wisata terkenal biasanya selalu ada sign dengan bahasa Inggris.

Pertama aku pergi KINKAKUJI yang yang terkenal karena bangunannya itu terbuat dari emas.

Foto: Dokumen Pribadi

Ini keren banget, ada kolam sama taman khas jepang yang luas. Tapi kita Cuma boleh liat aja, jadi Cuma lewat aja, kita tinggal ikutin jalan setapak satu arah gitu. Suasananya itu tenang banget. Ada juga tempat beli souvenir khas KINKAKUJI. Ini biaya masuknya ¥500. Sebenernya ada kuil kembarannya namanya GINKAKUJI yang bangunannya terbuat dari perak, Cuma aku nggak kesana soalnya lumayan tiket masuknya ¥1000, dua kali lipat dari kuil KINKAKUJI. Tapi kalau ada kesempatan lain aku mau kunjungin juga kuil peraknya ini.

Jadi next, aku pergi ke HEIAN SHRINE yang terkenal dengan Tori Gate nya yang gede banget.

Foto: Dokumen Pribadi

Tori gatenya ini bener-bener ada di jalan raya umum. Jadi jalan lurus dan di sanalah kuil HEIAN yang indah banget, kalu aku liatny malah mirip yang ada di kerajaan-kerajaan Korea gitu.

Foto: Dokumen Pribadi

Aku di dua tempat ini bentar aja karena lumayan luas juga, soalnya ngejar waktu karena aku ada janji sewa kimono siangnya.

Ada sedikit tips ya. Jadi kalo di KYOTO itu siang mulai padat jalan rayanya, soalnya subway disini jangkauannya sedikit jadi kebanyakan pakai bus atau kendaraan pribadi. Kadang Bus ngaret beberapa menit kalo lagi padet gitu. Kan aku punya bookingan sewa kimono dari siang jam 2, awalnya karena kupikir waktunya masih sempet (dengan semua ketepatan waktu jepang) jadi aku masih jeprat-jepret ambil foto, ternyata jalanan padet banget jadi ngaret deh busnya beberapa menit ( ini mungkin karena lagi Peak Season jadi turis juga rame). Jadi akhirnya aku naik taxi buat ke tempat sewa kimono (lumayan sih biayanya). Jadi misalkan siang hari ada janji, harus bisa siapkan waktu lebih awal. Dan akhirnya aku telat 30 menit, tapi nggak apa aku sewa kimono yang bisa balikin keesokan harinya, jadi hari itu aku bebas pake sampe malam.

Jadi ini emang udah jadi Wishlist aku kalo ke Kyoto harus nyoba pakek Kimono sambil jalan-jalan di beberapa objek wisata, biar berasa kayak cewek Jepang gitu. Untuk sewa kimono ini aku udah booking sih sebulan sebelum, soalnya emang tempatnya lumayan terkenal jadi kadang full book gitu. Tapi ada juga kok tempat yang bisa langsung masuk toko dan sewa. Di pinggir jalan di daerah wisata banyak banget dan dengan harga bearagam. Aku sewanya itu kirakira ¥5000/orang, itu baru baju aja, kalo kamu mau nambah make up atau tatanan rambut nambah lagi biayanya. Tapi kalian boleh kok nyewa kimono aja tanpa make up and hair style. Kadang juga ada promo gitu buat pasangan atau kelompok. Dan lanjut karena aku sewa yang balikin keesokan harinya jadi barang-barang baju ganti harus kita bawa, dan karena nggak mungkin balik hotel jadi aku taruh di loker yang pasti ada di seluruh statiun jepang, jadi tenang misal biar nggak bisa bawa barang banyak-banyak tinggal taruh diloker. Lokernya itu perjam ya bayarnya. Dengan harga sewa sesuai ukuran loker.

Jadi tempat pertama yang aku kunjungi setelah pakai kimono itu namanya FUSHIMI INARI SHRINE. Kuil yang terkenal dengan seribu tori gate-nya. Tempatnya indah banget, tapi sayang wisatawannya juga rame banget (namanya juga objek wisata). Kalo mau foto-foto agak susah sih, tapi bisalah kita cukup nikmati aja kalo udah dapet 1-2 foto layak upload. Kamu bisa ikut berdoa, beli omikuji (semacam fortune teller gitu) dan bayar ya dan setiap kuil itu beda-beda tarifnya, kalau disini itu ¥1000. Disini juga banyak banget tempat beli oleh-oleh khas kuil ini yaitu benda dengan ornament rubah. Dan kamu jangan harap bisa kelilingin kuil ini pakai kimono, solanya luas banget, bisa sambil mendaki gunung.

Foto: Dokumen Pribadi

Jadi setelah kamu masuk daerah kuil ini, bagian paling depan itu kuilnya. Baru jalan makin ke dalam baru deh ketemu seribu Tori gatenya. Biasanya di setiap poin itu ada kuil-kuil kecil kadang bisa beli Omamori (semacam jimat) dengan berbagai fungsi, misal biar ujian lancar, atau untuk ibu hamil agar selalu diberi keselamatan, dan banyak lagi. Nanti warna dan bentuknya bisa beda-beda, lucu banget. Dan disetiap tempat Omamori itu ada penjelasan dalam bahasa inggris kok, biar nanti nggak salah beli. Rata-rata harganya ¥500 - ¥1000.

Jadi ini denah keseluruhan kuil. Jadi kira-kira ini luasnya itu satu gunung gitu.

Foto: Dokumen Pribadi

Next, Tempat wajib menurut aku kalu ke KYOTO pakai KIMONO yaitu daerah KIYOMIZU DERA.

Disini itu daerah yang masih tradisional banget. Bangunan , bus stopnya semuanya bener-bener bernuansa jepang jadul gitu. Kalau udah kesini kerasa deh kalo kamu lagi jalan di Jepang. Banyak pedagang aksesoris, oleh-oleh, restoran kecil berjejer di sekitar jalan. Kalo nggak bisa nahan diri, siap-siap tekor deh. Soalnya semua barang unyu-unyu banget.

Banyak banget tempat-tempat estetik. Jadi buat kamu yang hobi foto-foto ini tempat oke banget.

Next aku ke GION. Daerah ini katanya dibilang distrik hiburan nomor satu di kyoto. Disini masih banyak ada restoran, kedai teh mewah yang masih kokoh berdiri di setiap jalanan GION. Dan kalau beruntung bisa ketemu sama geisha di jalan. Tapi sayang aku salah satu dari orang yang tidak beruntung itu. Jadi disini juga ada kuil lo, namanya Yasaka Shrine.

Foto: Dokumen Pribadi

Dan ini adalah destinasi terakhir aku di Kyoto dengan memakai kimono. Sebenernya masih ada satu tempat yang masih belum aku sempat kunjungi hari itu yaitu Arashiyama. Hutan bambu yang terkenal banget di Kyoto.

Foto: insidekyoto.com

Jadi Disini itu salah satu tempat popular di Kyoto, dengan hutan bambunya yang rapi dan indah banget. Bukan Cuma ada hutan bamboo aja, disini juga ada kuil, taman, tempat jajan dan penjual aksesoris di sepanjang jalan. Kesempatan berikutnya aku pengen pakai Kimono ke arashiyama. Dan ada satu hal lagi yang aku paling suka di Kyoto selain tempatnya yang tradisional yaitu suasana di sini memang rata-rata tenang, walaupun banyak ada turis tetep suasana tenang nya itu dapet. Suara hembusan angin sampai suara burung-burungnya pun masih kedengeran.  Bagi kalian yang pengen liat modernnya jepang lebih baik trip nya ke Tokyo atau Osaka. Tapi kalau mau lihat gimana tradisionalnya jepang dengan Suasana yang tenang itu salah satu yang terbaik itu ya Kyoto.

Sebenernya satu hari itu sangat-sangat nggak cukup ya, walaupun Cuma keliling satu daerah aja. Jadi kalau aku punya kesempatan lain, masih pengen menjelajah ke daerah yang lainnya. Semoga aku dan kalian semua punya kesempatan juga buat berkunjung lagi ke negeri sakura.

 

Nama Penulis: Ida Ayu Dwi Savitri

Instagram: www.instagram.com/aekyoming137

Twitter: www.twitter.com/Chim2girl

Facebook: Aekyo Ming

Cropped fav logo@2x
Press Enter To Begin Your Search
×